Ayo menyumbang

Ayo menyumbang

Peluang Amal Jariyah

Peluang Amal Jariyah

Thursday, January 22, 2015

Syekh Saalih al-Fawzaan Posisi Kaum Muslimin terhadap Penghinaan kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam

Pertanyaan : Semoga Allah memberikan nikmat kepada Anda Syekh . Nabi (shallallahu 'alaihi wa sallam) telah dihina berulang kali dalam beberapa kali dengan cara film dan di surat kabar serta media-media lainnya . Pertanyaannya adalah:   Bagaimana  posisi umat islam menurut  Syari'ah berkaitan dengan pelanggaran tersebut? Dan sebagai lanjutan dari itu,  apa hukumnya mengungkapkan kemarahan atas penghinaan terhadap Nabi (shallallahu 'alaihi wa sallam) dengan cara protes dan demonstrasi?

Jawaban : O saudara! Ini bukan sesuatu yang baru. Di zaman Nabi (Shallallahu 'alaihi sallam) mereka mengatakan bahwa dia adalah seorang penyihir, pembohong, peramal, seorang penyair dan selain itu. Dan Rasulullah ('alayhis-salaam) tetap sabar dan ia tidak bertindak tergesa-gesa dan Allah memerintahkan dia dengan sabar.

Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik." [Surat Al-Muzzammil 73:10]

Dia akan mendengar mereka, tetapi ia akan tetap bersabar dengan perintah Allah yang Perkasa dan Agung 

Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit disebabkan apa yang mereka ucapkan  maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud (salat) dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal). "[Surat Al-Hijr 15:97-99]

Jadi dia tetap sabar dan ia melarang  sahabatnya dari membalas dendam atas namanya dari siapa pun selama hari-hari mereka di Mekkah. Ia melarang mereka tindakan seperti itu, karena jika mereka telah membalaskan dendam pada  orang musyrik, ini  pasti akan menghentikan penyebaran Islam di Mekkah dan itu akan menghentikan dakwah dalam masa pertumbuhan. Jadi, ketika mereka telah berhijrah  dan menemukan Kaum Anshar (penolong), maka pada saat itu Allah memerintahkannya dengan Jihad melawan kaum kafir, dengan Syari'ah disahkan Jihad. Adapun protes dan demonstrasi, dan kehancuran dan sabotase dan membunuh orang tak bersalah dan membunuh orang-orang yang hidup di bawah perlindungan dari kaum muslimin, maka ini adalah pengkhianatan dan tidak diperbolehkan. Dan tidak dibolehkan untuk membunuh orang yang tidak bersalah bahkan jika mereka kafir. Hal ini tidak diperbolehkan.

Dan janganlah sekali-kali kebencian (mu) kepada sesuatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidil haram, mendorongmu berbuat aniaya (kepada mereka) ." [Surat Al-Maa'idah 5: 2]

Hal ini tidak diperbolehkan untuk melakukan agresi apapun terhadap orang yang tidak bersalah.

 " dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain." [Surat  Az-Zumar 39: 7]

"Dan jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah ia ke tempat yang aman baginya. Demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui. "[Surat At-Taubah 9: 6].

Para utusan dari kaum kafir akan datang ke Rasulullah  (Shallallahu 'alaihi wa sallam) untuk bernegosiasi. Mereka akan masuk kepadanya bahkan dalam masjid dan mereka akan bernegosiasi dengan dia, meskipun mereka musyrik dan kafir. Namun, hal itu perlu bagi mereka untuk mengetahui bahwa Islam bukanlah agama yang penuh kemarahan dan agama balas dendam. Islam Agama petunjuk dan rahmat dan kebaikan, seperti yang dicontohkan oleh Nabi (shallallahu 'alaihi wa sallam). Dan apa hasilnya? Hasilnya adalah bahwa Allah berikan kemenangan untuk Rasul-Nya dan memperkuat Agama Islam. Dan beberapa dari mereka yang digunakan untuk mencaci  Nabi (shallallahu 'alaihi wa sallam) berubah menjadi pemimpin dalam Islam dan mereka berusaha di jalan Allah. Mereka menerima Islam dan mereka unggul dalam Islam karena Nabi (shallallahu 'alaihi wa sallam) adalah menasehati dengan ringan dan baik dengan mereka, sampai mereka mulai mencintainya, karena Allah Ta'ala mengatakan tentang beliau,

 "Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung." [Surat Al-Qalam 68: 4]

Ini adalah karakter moral Rasulullah (shallallahu 'alaihi wa sallam). Ketika orang-orang kafir melakukan tindakan tersebut, mereka ingin membangkitkan perselisihan dan kekacauan sehingga mereka bisa mengatakan, "Lihatlah perilaku kaum muslimin, mereka membunuh para mediator dan menghancurkan rumah-rumah dan menghancurkan bangunan. Ini adalah Agama Islam. "Ini adalah adalah inti bagaimana orang-orang kafir ingin menyebabkan kemarahan di kalangan umat Islam, melalui perilaku Muslim bodoh, melalui perilaku orang-orang bodoh atau melalui penyusup dari  mereka. Jadi tidak boleh terburu-buru dalam urusan ini.

"Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) rasul-rasul sebelum kamu, akan tetapi mereka sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka, sampai datang pertolongan Kami kepada mereka. Tak ada seorang pun yang dapat merubah kalimat-kalimat (janji-janji) Allah. Dan sesungguhnya telah datang kepadamu sebahagian dari berita rasul-rasul itu.. "[Surat Al-An'aam 6:34]

Demikianlah bimbingan Islam dalam urusan ini: kebaikan, kesengajaan, kesabaran dan tidak terburu-buru dalam hal. Jadi orang musyrik ingin mengeksploitasi urusan ini melalui apa yang telah terjadi dari beberapa Muslim dalam hal kesombongan, kehancuran dan membunuh sampai umat Islam tampaknya mulai membunuh di antara mereka sendiri, mereka membunuh polisi Muslim. Ini adalah apa yang orang-orang kafir inginkan sehingga Islam akan menjadi kelihatan sadis atau ekstrim. 



Baca Ini Juga

Memuat...
Copyright © 2014 Blogger Bumi Lasinrang. All Rights Reserved. Template by CB Blogger. Powered by Blogger.